Pengertian Sistem Pemerintahan Semipresidensial, Ciri-Ciri, Kelebihan, Kekurangan, Negara Yang Menganut Terlengkap

Loading...

Pengertian Sistem Pemerintahan Semipresidensial, Ciri-Ciri, Kelebihan, Kekurangan, Negara Yang Menganut Terlengkap – Pada pembahasan kali ini kami akan menjelaskan tentang Sistem Pemerintahan Semipresidensial. Yang meliputi pengertian, ciri-ciri, kelebihan dan kekurangan serta negara yang menganut dengan pembahasan lengkap dan mudah dipahami. Untuk lebih detailnya silakan simak ulasan dibawah ini dengan seksama.

Pengertian Sistem Pemerintahan Semipresidensial

Dalam Wikipedia, Sistem Semipresidensial adalah sistem pemerintahan yang menggabungkan kedua sistem pemerintahan presidensial dan parlementer.

Sistem pemerintahan semipresidensial dapat pula dikatakan dengan dual eksekutif atau eksekutif ganda. Sistem presidensial (presidensiil) atau sistem kongresional merupakan sistem pemerintahan negara republik yang mana kekuasaan eksekutif dipilih dengan pemilu dan terpisah dengan kekuasaan legislatif.

Sistem Pemerintahan Presidensial merupakan sistem pemerintahan yang mana kekuatan eksekutif (pelaksana hukum) dipilih dengan pemilu dan kedudukannya terpisah dari kekuasaan legislatif (pembuat hukum).

Di sistem pemerintahan presidensial, presiden mempunyai kekuasaan tertinggi, yakni sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan.
Pengertian Sistem Pemerintahan Semipresidensial, Ciri-Ciri, Kelebihan, Kekurangan, Negara Yang Menganut

Loading...

Meskipun begitu, presiden tetap tidak dapat semena-mena terhadap kekuasaan yang dimiliki karena ia bisa dijatuhkan jika melakukan pelanggaran hukum, mengkhianati kepada negara atau ikut serta dalam kriminal.

Pada sistem pemerintahan presidensial pula ada wakil presiden, apabila nantinya presiden berhenti di tengah masa jabatan maka wakil presidenlah yang akan menggantikan posisinya. Presiden akan mempunyai menteri-menteri untuk membantunya dalam melaksanakan sistem pemerintahan sebuah negara.

Sistem pemerintahan parlementer merupakan sistem pemerintahan yang mana anggota parlemen memiliki peran penting pada suatu negara. Parlemen adalah badan legislatif yang anggotanya dipilih dengan langsung oleh rakyat dengan pemilu.

Baca Juga:  Pengertian Identitas Nasional Dan Unsurnya Lengkap
Loading...

Dalam sistem pemerintahan parlementer, ada dua pemimpin, yakni perdana menteri sebagai kepala pemerintahan dan presiden atau raja sebagai kepala negara. Parlemen mempunyai kekuasaan untuk mengangkat atau menjatuhkan perdana menteri.

Presiden atau raja pada sistem ini mempunyai fungsi sebagai sistem negara, tetapi sedikit ikut campur mengenai sistem pemerintahan. Meskipun begitu, bukan berarti parlemen bisa semena-mena, seperti juga parlemen bisa menjatuhkan pemimpinnya. Maka presiden atau raja atas saran perdana menteri juga bisa membubarkan parlemen.

Dalam sistem pemerintahan semipresidensial, presiden dipilih oleh rakyat menjadikan presiden mempunyai kekuasaan yang kuat, dalam melaksanakan kekuasaannya presiden bersama dengan perdana menteri.

Ciri-Ciri Sistem Pemerintahan Semipresidensial

Walaupun banyak ciri berbeda yang didapat dari beberapa negara yang menjalankan sistem pemerintahan semipresidensial ini, tetapi secara umum sistem pemerintahan semipresidensial ini mempunyai ciri-ciri, antara lain:

  • Dikepalai oleh Presiden sebagai kepala negara dan perdana menteri sebagai kepala pemerintahan.
  • Presiden mempunyai hak progratif atau hak istimewa untuk mengangkat menteri-menteri yang memimpin departemen ataupun non departemen.
  • Kekuasaan eksekutif atau Presiden tidak dapat dijatuhkan oleh kekuatan legislatif
  • Para menteri bertanggung jawah terhadap kekuatan legislatif
  • Kekuasaan eksekutif bertanggung jawah terhadap kekuasaan legislatif
  • Masa jabatan masing-masing pemegang kekuasaan akah selesai dalam periode tertentu.

Kelebihan Sistem Pemerintahan Semipresidensial

Terdapat beberapa kelebih dari sistem pemerintahan semipresidensial antara lain sebagai berikut:

  • Penggabungan dua jenis sistem pemerintahan dengan mengambil kelebihan dari masing-masing sistem pemerintahan itu
  • Pemerintahan berjalan dengan stabil karena pusat kekuasan tersebar dan tidak mudah terjadi perubahan secara tiba-tiba
  • Presiden dan menteri tidak dapat dijatuhkan selama masa jabatannya menjadikan bisa lebih fokus dalam menjalankan program kerjanya.

Kekurangan Sistem Pemerintah Presidensial

Terdapat beberapa kekurangan dari sistem pemerintahan semipresidensial, antara lain sebagai berikut:

  • Suara rakyat kepada pemegang kekuasaan terpilih tidak begitu berpengaruh
  • Susah untuk tahu terjadinya penyelewengan kekuasaan yang dilakukan
  • Pemerintahan dapat terpengaruh dari partai politik apabila pemegang kekuasaan di usung oleh partai tertentu.
Baca Juga:  √ Pengertian NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia), Tujuan, Fungsi, Bentuk Terlengkap

Negara Yang Menganut Sistem Pemerintahan Semipresidensial

Negara yang menerapkan sistem pemerintahan semipresidensial antara lain Palestina, Perancis, Georgia, Romanis, Rusia, Tunisia, Ukraina, Mesir, Armenia, Portugal, Timor Leste, Guyana, Haiti, Algeria, Sri Lanka dan lain sebagainya.

Demikianlah telah dijelaskan tentang Pengertian Sistem Pemerintahan Semipresidensial, Ciri-Ciri, Kelebihan, Kekurangan, Negara Yang Menganut Terlengkap semoga dapat menambah wawasan dan pengetahuan kalian. Terimakasih telah berkunjung dan jangan lupa untuk membaca artikel lainnya.

Silakan Baca Juga:

Rate this post